Menu

Mode Gelap
Didampingi Pesilat, Keluarga Acok Permana, Guru yang Tewas Dibacok Datangi Polres Sidrap Kelelahan, Ketua KPU Sidrap Mendapat Perawatan Medis NasDem, PKB, PKS Kompak Dukung Hak Angket Kecurangan Pemilu Pj Bupati Enrekang Ikut Dampingi Kunker Presiden Jokowi BEM Unismuh Sidrap Deklarasi Pemilu Damai

Kabar Utama · 6 Apr 2018 21:27 WITA ·

Dua Orang Tua Murid SMKN 4 Barru Kena Penipuan Lewat Telepon


 Dua Orang Tua Murid SMKN 4 Barru Kena Penipuan Lewat Telepon Perbesar

AJATAPPARENG.ONLINE, BARRU — Sindikat penipuan lewat telepon (Passobis) kembali beraksi. Korbannya yakni orang tua siswa SMK Negeri 4 Barru, Kecamatan Pujananting, Kabupaten Barru.

Dalam melancarkan aksinya, pelaku memperdaya korban dengan mencatut nama Kepala SMK Negeri 4 Barru, Sudirman. Pelaku diketahui meminta transferan uang agar memperlancar beasiswa dari Kementerian Pendidikan RI.

Menurut salah seorang guru agama SMK Negeri 4 Barru, Anwar (43), terkuaknya kasus tersebut setelah orang tua siswa melapor ke sekolah terkait penipuan yang dialaminya.

“Ada dua orang tua siswa yang melapor ke sekolah. Yakni, orang tua Tiarni kelas 3 Jurusan TPA Agrobisnis yang ditipu Rp.4 juta. Dan orang tua Fitriani di kelas yang sama, ditipu Rp200 ribu. Dan masih banyak lagi orang tua siswa yang menerima sms namun belum sempat transfer uang,” ungkap Anwar, Jumat (6/4/2018).

Terbongkarnya kasus tersebut langsung menghebohkan pihak sekolah dan orang tua siswa. Pasalnya, kata Anwar, tidak hanya orang tua siswa yang menerima, guru-guru di SMK 4 juga menerima sms penipuan itu.

“Jadi pelaku juga mengirim sms kepada para guru. Kalau ke orang tua siswa modusnya beasiswa, sementara ke guru modusnya ikut seminar. Pelaku juga meminta dikirimi uang,” jelasnya.

Sementara itu, Kepala Sekolah SMK 4 Barru, Sudirman mengatakan, pihaknya terkejut saat mengetahui ada korban penipuan yang mencatut namanya.

“Saya tidak tahu dimana pelaku dapat data nomor telepon orang tua siswa,” ungkap Sudirman.

Sudirman mengaku pihak sekolah berkali-kali telah mewanti-wanti orang tua siswa. “Jika berkaitan dengan urusan kesiswaan, langsung datang ke sekolah. Jangan mudah percaya lewat telepon,” bebernya.

Akibat kejadian ini, pihak sekolah dan para orang tua siswa yang menjadi korban penipuan rame-rame melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Pujananting.(mp1/ajp)

Artikel ini telah dibaca 10 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

NasDem, PKB, PKS Kompak Dukung Hak Angket Kecurangan Pemilu

23 Februari 2024 - 13:57 WITA

H Mashur dapat ‘Lampu Hijau’ Demokrat, Disiapkan Jadi Calon Bupati Sidrap

15 Januari 2024 - 15:34 WITA

Pemuda Anti Korupsi Unjuk Rasa di Diknas Enrekang

8 Januari 2024 - 15:44 WITA

Musyawarah Pusat KPMP Pinrang di Makassar Ricuh

31 Desember 2023 - 22:37 WITA

Anggota Fraksi Partai NasDem DPR RI Hasnah Syam Meninggal Dunia

20 Desember 2023 - 14:31 WITA

Polri Naikan Pangkat Setingkat Lebih Tinggi ke-13 Pati

18 November 2023 - 14:29 WITA

Trending di Fokus

Konten ini milik Ajatappareng Online. Anda tidak dapat menyalin konten ini.