Menu

Mode Gelap
Gabung NasDem, PAN Usung Syaharuddin Alrif – Nurkanaah di Pilkada Sidrap Sejak Awal, TMS Mengaku tak Berniat Maju di Pilkada NasDem Paketkan ASS – Fatmawati Rusdi di Pilgub 2024 Fotonya Beredar jadi Cawabup, TMS: Itu HOAX NasDem Bakal Usung Paket Irwan Hamid – Sudirman Bungi di Pilkada Pinrang

Ajatappareng · 26 Jan 2018 21:21 WITA ·

Harga Beras Naik, Pemkot Parepare Salurkan Beras Rasta


 Harga Beras Naik, Pemkot Parepare Salurkan Beras Rasta Perbesar

AJATAPPARENG.ONLINE, PAREPARE — Pemerintah Kota Parepare melalui Bagian Kesejahteraan Rakyat (Kesra) Setdako Parepare, bekerjasama Badan Urusan Logistik (Bulog) Subvisi Regional (Subdivre) Parepare, menggelar sosialisasi dan penyaluran perdana bansos rastra, di Lapangan Sumpang Minangae, Kota Parepare, Jum’at (26/01/2018).

Turut hadiri Wali Kota Parepare, Taufan Pawe, Kepala Bulog Subdivre Parepare, Asmal, Camat Bacukiki Barat, Andi Nurhatina, serta ratusan masyarakat penerima manfaat dari enam Kelurahan, yang ada di Kecamatan Bacukiki Barat.

Kepala Bulog Subdivre Parepare, Asmal, memaparkan, pemerintah dalam hal ini Kementerian Sosial masih mempercayakan Bulog dalam pengadaan, dan penyaluran rastra.

“Di tahun 2016 bantuan disebut beras miskin (Raskin), tahun 2017 disebut beras sejahtera (Rastra), dan tahun ini disebut sebagai bantuan sosial (Bansos) rastra, dan tidak ada lembaga pemerintah maupun swasta lainnya, yang memiliki beras seperti Bulog.” katanya.

Selain itu kata dia, 4469 kpm yang akan menerima bansos rastra tersebut, tujuh bulan ke depan dan akan menerima 10 kilogram perbulan setiap kpm. lanjut Asmal untuk itu Bulog akan menyiapkan 300 ton lebih selama tujuh bulan tersebut, ditambah lima ton setiap bulannya.

“Kepedulian pemerintah terhadap masyarakat penerimaan kpm yang memberikan subsidi sehingga Tahun ini gratis, dan tahun lalu juga tetap gratis di Parepare,” ujar Asmal

Sementara itu Walikota Parepare, Taufan Pawe mengataka, kegiatan ini merupakan upaya pemerintah dalam menyampaikan hak-hak dasar masyarakat. Setelah digratiskan, maka selanjutnya diantar hingga di depan pintu, dan itu telah ditetapkan sejak beberapa tahun lalu.

“Dengan aturan baru kpm hanya menerima 10 kg dari Pemerintah Pusat, namun pemerintah akan berupaya agar masyarakat tetap menerima 15 kilogram. Sehingga, kami membentuk dan memerintahkan tim untuk menghadap ke BPKP,” jelasnya.

Dia mengemukakan, anggaran untuk penambahan tetap tersedia, hal tersebut yang akan dikonsultasikan dengan BPKP. Intinya, masyarakat hanya mengenal 15 kg, sementara yang disiapkan Pemerintah Pusat hanya 10 kilogram saja.

“Maka dari itu saya selaku Pemerintah Kota Parepare akan terus berupaya  mengintervensi supaya masyarakat tetap menerima 15 kilogram per kepala rumah tangga. Kebijakan kami tersebut, merupakan satu-satunya di Sulawesi Selatan (sulsel), bahkan di Indonesia,” janjinya. (dir/ajp)

Artikel ini telah dibaca 15 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Gabung NasDem, PAN Usung Syaharuddin Alrif – Nurkanaah di Pilkada Sidrap

28 Mei 2024 - 20:29 WITA

Sejak Awal, TMS Mengaku tak Berniat Maju di Pilkada

27 Mei 2024 - 17:25 WITA

Fotonya Beredar jadi Cawabup, TMS: Itu HOAX

26 Mei 2024 - 15:21 WITA

NasDem Bakal Usung Paket Irwan Hamid – Sudirman Bungi di Pilkada Pinrang

19 Mei 2024 - 19:28 WITA

Pj Bupati Pinrang Kunjungan ke Kantor Pengadilan Negeri Pinrang

17 Mei 2024 - 16:20 WITA

Pilkada Enrekang, NasDem Siapkan Paket YR – A Tenri Liwang

16 Mei 2024 - 20:11 WITA

Trending di Ajatappareng

Konten ini milik Ajatappareng Online. Anda tidak dapat menyalin konten ini.