Menu

Mode Gelap
Gabung NasDem, PAN Usung Syaharuddin Alrif – Nurkanaah di Pilkada Sidrap Sejak Awal, TMS Mengaku tak Berniat Maju di Pilkada NasDem Paketkan ASS – Fatmawati Rusdi di Pilgub 2024 Fotonya Beredar jadi Cawabup, TMS: Itu HOAX NasDem Bakal Usung Paket Irwan Hamid – Sudirman Bungi di Pilkada Pinrang

Ajatappareng · 19 Apr 2018 18:00 WITA ·

PT Asuransi Jasindo Sosialisasikan Kartu Tani dan Asuransi Usaha Tani di Sidrap


 PT Asuransi Jasindo Sosialisasikan Kartu Tani dan Asuransi Usaha Tani di Sidrap Perbesar

AJATAPPARENG.ONLINE, SIDRAP –Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan dan Perikanan Sidrap bersama PT Asuransi Jasindo melakukan sosialisasi terkait Kartu Tani dan Asuransi Usaha Tani, di kediaman H Ahdin, Ketua Kelompok Tani (Poktan) di Desa Teteaji, Kecamatan Tellu Limpoe

Kapala Seksi Pupuk dan Alsinta Distan Sidrap, Muh Fitrah, Kamis (19/4/2018) mengatakan, program Kartu Tani merupakan program nasional melalui serangkaian proses verifikasi sehingga subsidi pemerintah kepada masyarakat petani tidak akan nyasar.

Untuk mendapatkan pupuk bersubsidi tersebut, petani terlebih dahulu harus terdaftar dalam Poktan dan harus memiliki kartu tani melalui aplikasi E-RDKK untuk memasuki sistem yang berkaitan dengan program kartu tani.

“Untuk lebih jelasnya, para petani yang berminat mendapatkan kartu tani, harus banyak berkoordinasi dengan Poktannya untuk mengetahui beberapa persyaratan yang harus dipenuhi,” ujar Fitrah.

Sementara Pihak PT Asuransi Jasindo, Girindra Anggoro mengatakan program pemerintah melalui Kementan merupakan upaya perlindungan bagi petani padi, baik sebagai pemilik maupun sebagai penggarap yang mengalami gagal panen atau Puso agar mendapat jaminan modal biaya tanam kembali untuk program tanam berikutnya.

Adapun klaim asuransi yang akan dibayar, lanjut Girindra, yaitu, kerusakan fisik atau kerugian pada tanaman padi yang disebabkan bencana banjir, kekeringan, orgasme pengganggu tumbuhan, hama tanaman dan penyakit tanaman.

Untuk angsuran asuransinya, sambung Girindra, petani yang mempunyai luas 1 Ha, akan dikenakan biaya sebesar Rp. 36.000 permusim tanam, dan petani cuma membayar premi sebesar 20 persen sedangkan 80 persennya disubsidi oleh pemerintah.

Sementara nilai penggantian yang didapatkan oleh petani apabila mengalami gagal panen dari salah satu item, mendapat penggantian biaya tanam kembali sebesar Rp. 6.000.000 atau di hitung secara prorata sesuai luas lahan yg di daftarkan atau persentase kerusakan. (asp/ajp)

Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Gabung NasDem, PAN Usung Syaharuddin Alrif – Nurkanaah di Pilkada Sidrap

28 Mei 2024 - 20:29 WITA

Sejak Awal, TMS Mengaku tak Berniat Maju di Pilkada

27 Mei 2024 - 17:25 WITA

Fotonya Beredar jadi Cawabup, TMS: Itu HOAX

26 Mei 2024 - 15:21 WITA

NasDem Bakal Usung Paket Irwan Hamid – Sudirman Bungi di Pilkada Pinrang

19 Mei 2024 - 19:28 WITA

Pj Bupati Pinrang Kunjungan ke Kantor Pengadilan Negeri Pinrang

17 Mei 2024 - 16:20 WITA

Pilkada Enrekang, NasDem Siapkan Paket YR – A Tenri Liwang

16 Mei 2024 - 20:11 WITA

Trending di Ajatappareng

Konten ini milik Ajatappareng Online. Anda tidak dapat menyalin konten ini.