Menu

Mode Gelap
Gabung NasDem, PAN Usung Syaharuddin Alrif – Nurkanaah di Pilkada Sidrap Sejak Awal, TMS Mengaku tak Berniat Maju di Pilkada NasDem Paketkan ASS – Fatmawati Rusdi di Pilgub 2024 Fotonya Beredar jadi Cawabup, TMS: Itu HOAX NasDem Bakal Usung Paket Irwan Hamid – Sudirman Bungi di Pilkada Pinrang

Bola & Sports · 9 Mar 2023 20:53 WITA ·

BRI LIGA 1: Eksekusi Penalti Ramadhan Sananta Bawa PSM Makin Mantap di Puncak Klasemen


 BRI LIGA 1:  Eksekusi Penalti Ramadhan Sananta Bawa PSM Makin Mantap di Puncak Klasemen Perbesar

AJATAPPARENG.ONLINE,, BOGOR — PSM Makassar tak membuang momentum menjauh dari pesaingnya dalam perebutan juara BRI Liga 1 2022/2023. Tim berjulukan Juku Eja itu menang 1-0 di markas Persikabo 1973, Kamis (9/3/2023).

Gol tunggal lahir dari eksekusi penalti Ramadhan Sananta di masa injury time jadi penentu kemenangan PSM di Stadion Pakansari, Bogor.

Tambahan tiga poin ini membuat PSM memiliki 65 poin dari 29 pertandingan. Mereka menjauh dari kejaran Persib Bandung yang baru memiliki 52 poin.

Karena pekan ini, Persib kalah dari Persik Kediri. Itu membuat PSM Makassar unggul 13 poin dan tim besutan Bernardo Tavares itu membuka peluang memastikan gelar juara sebelum kompetisi rampung.

Dari jalannya pertandingan, PSM tampil dengan pressing ketat di menit awal. Meski menghadapi tim yang posisinya jauh di bawah, mereka tidak memandang Persikabo sebelah mata. PSM bermain seperti biasanya, menunggu di daerah sendiri lalu melancarkan serangan balik.

Baru 4 menit laga berjalan, PSM punya peluang lewat tendangan jarak jauh Yakob Sayuri. Beruntung bola bisa diamankan kiper Persikabo, Tedi Heri. Peluang ini sekaligus menandakan efektifitas serangan PSM. Ketika menguasai bola, Wiljan Pluim dkk jarang kehilangan bola.

Sedangkan Persikabo sempat memperagakan ball possesion. Namun saat memasuki pertahanan PSM, mereka kesulitan mencari peluang emas. Padahal PSM tidak diperkuat dua bek inti. Yuran Fernandes dan Erwin Gutawa yang terkena akumulasi kartu. Sebagai gantinya, gelandang bertahan Akbar Tanjung dipaksa jadi stoper. Dia didamping Safrudin Tahar dan Agung Mannan.

Meski demikian, Persikabo 1973 tak bisa menembus rapatnya barisan bek lokal PSM. Karena saat kehilangan bola, transisi bertahan PSM sangat rapi. Baru di menit 33, Persikabo punya peluang lewat tendangan keras Pedro Hendrique. Namun bola tepat dipelukan kiper PSM, Reza Arya.

Menit 39, Persikabo punya peluang emas. Aksi Yandi Sofyan membongkar rapatnya lini belakang PSM. Setelah melakukan gocekan, dia melepaskan tendangan ke tiang jauh. Tapi bola kembali ditepis Reza Arya.

PSM membalasnya dengan tendangan keras Yance Sayuri dari luar kotak penalti di menit 42. Tapi bola juga bisa diblok Tedi Heri. Praktis dua pelatih melakukan cukup banyak penyelamatan penting di babak pertama. Sehingga skor 0-0 bertahan hingga turun minum.

Di babak kedua, dua tim meningkatkan agresifitasnya. Terutama PSM. Mereka ingin memecah kebuntuan lebih dulu. Namun beberapa tekanan yang dilakukan masih bisa dihentikan lini belakang Persikabo. Menit 60, PSM menambah daya gedornya. Pelatih Bernardo Tavares memasukkan striker Timnas Indonesia, Ramadhan Sananta. Dia masuk menggantikan Kenzo Nambu yang berposisi sebagai gelandang. Jadi, PSM mengurangi jumlah gelandangnya untuk menambah komposisi lini depan. Bukti dimana Juku Eja belum puas dengan hasil imbang tanpa gol.

Tapi hingga pertengahan babak kedua, belum ada efek dari perubahan komposisi pemain yang dilakukan PSM. Justru Persikabo kembali bisa memainkan ball possesion untuk menurunkan tempo. Berkurangnya lini tengah PSM dimanfaatkan Persikabo untuk memegang kendali permainan. Dua peluang sempat diciptakan Bruno Dybal dan Pedro Hendrique, namun finishingnya tidak ada yang mengarah ke gawang PSM.

Di menit 89, PSM memasukkan tiga pemain sekaligus. Striker naturalisasi, Donald Bissa salah satunya. Penyerang kelahiran Pantai Gading ini memberikan kontribusi langsung. Dalam situasi bola mati, tandukannya menyentuh tangan gelandang Persikabo, Bruno Dybal didalam kotak penalti. Keputusan penalti ini sempat dapat protes keras dari pemain Persikabo.

Namun Wasit, Sance Lawita tetap memberikan penalti kepada PSM. Ramadhan Sananta yang maju sebagai eksekutor bisa menuntaskan tugasnya. Gol ini memberikan kemenangan bagi PSM. Karena tidak ada waktu lagi bagi Persikabo untuk menyamakan kedudukan. (sp)

Artikel ini telah dibaca 118 kali

badge-check

Editor

Baca Lainnya

Warga Sereang Evakuasi HM Tahir yang Ditemukan Meninggal di Sawah

29 Mei 2024 - 16:24 WITA

KPU Sidrap Tetapkan Perolehan Kursi dan Calon Terpilih DPRD

29 Mei 2024 - 12:22 WITA

Bawaslu Sidrap Sabet Dua Penghargaan Bidang Kehumasan

29 Mei 2024 - 11:35 WITA

Ni’matullah : Demokrat Untuk Syaharuddin Alrif-Nurkanaah

29 Mei 2024 - 11:19 WITA

Gabung NasDem, PAN Usung Syaharuddin Alrif – Nurkanaah di Pilkada Sidrap

28 Mei 2024 - 20:29 WITA

Kantongi Rekomendasi PKS, Mahmud Yusuf Jajaki Koalisi Golkar dan Gerindra

28 Mei 2024 - 19:54 WITA

Trending di Politik

Konten ini milik Ajatappareng Online. Anda tidak dapat menyalin konten ini.